Penjelmaan Facebook yang telah menjadi rangkaian sosial yang sangat besar tetapi menjadi isu hangat berkenaan privacy kepada data-data pribadi yang dimiliki oleh pengguna facebook.

Menurut Consumer Reports Magazine lebih dari separuh pengguna laman sosial dengan menggunakan data peribadi mereka, yang boleh digunakan untuk motif jahat.

Dikutip dari Vivanews Consumer Reports Magazine mengungkapkan setidaknya ada 7 cara yang sering dilakukan oleh pengguna facebook yang membenarkan pencerobohan yang boleh dilakukan :

1. Penggunaan Password yang lemah
Untuk mengatasi password yang lemah diharapkan menggunakan 8 karakter yang berisi kombinasi antara huruf besar, huruf kecil, angka dan simbol.

2. Tarikh lahir
Tarikh lahir sebaiknya jangan di viewkan kepada sembarangan orang, karena ia boleh digunakan untuk menghack kad kredit atau rekening bank.

3. Mengabaikan Facebook Privacy Control
Facebook Privacy Control ini boleh memaksimakan pembatasan akses orang luar terhadap data peribadi kita. kerana orang yang tidak kita kenal tidak akan terlalu bebas mengakses seluruh data di profil dan galeri foto.

4. Memposting Nama Anak di Caption Foto

5. Update status di Wall semasa berjalanan Jauh
Dengan menyatakan status sedang jauh dari rumah maka menunjukkan bahawa tidak ada orang yang berada dirumah semasa itu. Ini boleh dimanfaatkan orang yang bermaksud jahat untuk memasuki rumah. Jangan terang-terangan mengatakan tarikh anda akan keluar sekeluarga.

6. Data Peribadi Bocor di Search Engine
Data-data peribadi anda tidak boleh sampai bocor ke search engine seperti google dan sebagainya.Untuk melakukan pembetulan sila klik bahagian account, pilih “privacy setting’ . Pilih option ‘Only Friends’ dan pastikan agar kotak ‘Public Search’ tidak dipilih.

7. Membiarkan anak kecil menggunakan Facebook Tanpa Pengawasan.

Sekarang sudah ramai kanak-kanak dan remaja yang menggunakan Facebook jadi orang tua mesti selalu mengawasi.

Oleh itu peringatan isuhangat kepada facebooker supasetup ‘privacy setting dengan betul dan terlalu ghairah mengumpul friends sehingga beribu2 untuk tujuan glamour sedangkan data peribadi kita terdedah kepada kebocoran.

Advertisements